Hello World.... We are The Ridwan ^^

April 03, 2015



 Aku ini termasuk banci foto. Dimana ada kesempatan pasti foto. Saat ngumpul bareng temen, sedang dalam perjalanan atau melakukan sesuatu. Enggak ada yang fotoin ya selfie lah. Secara ya banyak jalan menuju Roma. Jaman udah canggih juga :D


Habis itu sebarin deh ke sosmed. Tanpa edit kalo fotonya dah keren. Intinya sih enggak ingin melewatkan suatu moment. Yah, tambah pamer-pamer dikit lah, hehee... . Meski memiliki banyak foto di hampir setiap acara hidupku, ada satu foto yang jadi obsesiku. Foto bareng The Ridwan.



The Ridwan? Siapa sih The Ridwan? Boy band, grup dangdut atau apaan sih? Oke, biar tak penasaran, kuperkenalkan The Ridwan. The Ridwan adalah keluarga dari Pak Ridwan, yaitu papaku :p Cita-cita banget nih bisa foto bareng papa bersama kedua saudaraku. Hanya kami berempat. Tanpa yang lain. Akhirnya, tanggal 21 Maret 2015 dengan kamera Smartfren Andromax U2 di sebuah restoran seafood di Jakarta, cita-cita itu terkabul. Thanks God!


 Jarang banget kita bisa ngumpul bareng seperti ini. Sejak kecil aku dan kedua saudaraku hidup terpisah. Saudaraku dibesarkan keluarga Pakde Bandung dan Jakarta. Aku tetep ada di Solo bareng papa mama. Kesehatan mama yang memburuk, vonis dokter, dan kerepotan memelihara tiga batita membuat keputusan itu harus dibuat.


 Meski terpisah, komunikasi tetap lancar lho. Media pos jadi pilihan kami. Sampai sekarang masih tersimpan surat-surat kiriman dari Mbak dan Adek. Masih suka dibaca juga kalo lagi kangen :D Terkadang di antara surat terselip foto. Setiap rapotan pasti ada fotokopi yang dikirim juga. Ketahuan dah kalo nilainya ada yang jelek. Hihii... 


Untuk pertemuan jarang dilakukan. Biaya Jakarta-Solo-Bandung juga termasuk mahal. Tatap muka biasanya dilakukan di dua acara inti keluarga. Saat pernikahan atau kematian. Termasuk saat mama tutup usia tahun 1999. Jarangnya kumpul bareng keluarga, suka bikin aku ngiri ke orang lain. Mereka bisa foto bareng sesuka hati, tapi aku musti nunggu momen tertentu. Udah gitu, banyak yang enggak percaya aku punya adik. Sebel rasanya.

 Kalaupun ngumpul bareng. Quality timenya sebagai keluarga kurang. Yah, pasti ada saudara lain. Terus biasanya diajak keliling bareng. Fotonya pun rame-rame. Akhirnya ada foto The Ridwan bersama keluarga A, keluarga B, dan yang lainnya. Ajaib banget, The Ridwan enggak pernah foto bareng. Entah kenapa. Pasti ada aja setidaknya ada satu tambahan orang lain.

Karena itu, aku jadi obsesi banget pingin foto berempat. Hanya BEREMPAT! Papa dan ketiga putrinya. Aku hanya ingin menunjukkan inilah keluarga inti kami. Dari darah papa dan mama terlahirlah tiga bidadarinya.


Memang sih selepas mama pergi, papa menikah lagi. Mungkin foto bareng itu jadi ajang pembuktianku ya, bahwa meski ada orang baru dalam hidup kami, Mama tetep enggak terganti. Aku sering banget ngomong pingin foto berempat.

Setiap ada kesempatan kumpul bareng pasti terucap. Tapi ya lagi-lagi belum terlaksana. Terakhir foto bareng (saat mama masih ada) sekitar tahun 96/97. Sekarang sudah 2015, berarti butuh 18 tahun buat foto bareng *tepok jidad.

 Yang jelas sih hari pengambilan foto itu adalah salah satu hari bahagia keluarga kami. Obsesi fotoku tercapai. Yang lebih menyenangkan ada kabar gembira dari adekku. Dia sedang proses menuju hidup baru. Itu alasan terbesar kenapa kita bela-belain ke Jakarta pas weekend. Gud luck buat rencananya ya, Dedek. Semoga sukses sampai akhir ^^


Terus yang seru lagi foto ini dapat banyak pujian saat jadi kupasang di BB. Banyak yang bilang tampang kami berempat mirip. Aku seneng dong hehee.. Soalnya dari kecil tampangku beda sendiri. Mirip mama. Sementara Kakak = Adik = Papa. Bikin minder sih kadang, hihii... . Tapi kalau sekarang banyak yang bilang wajahku mirip papa.

Terserahlah, yang penting tetep cantik. Hay hay ... :p


" Tulisan ini disertakan dalam Lomba Selfie Story bersama Smartfren- Blog Emak Gaoel"








You Might Also Like

1 comments

Popular Posts

Like us on Facebook

kumpulan-emak-blogger

Flickr Images